Cingcowong, Kab Kuningan

27 Sep 2009

Cingcowongf1 adalah salah satu Upacara ritual untuk meminta hujan (zaman dulu)upacara in dilakukan pada saat musim kemarau panjang 3 bulan tardisi awal Cingcowong atau uapacara ritual ini dipercayi oleh masyarakat khususnya Kecamatan Luragung setiap datag kemarau upacara ritual Cingcowong selalu dilaksanakan agar lahan pertanian mereka terhindar dari kemarau dan turrun hujan.
Alat yang dipakai untuk uapacara yaitu
1. Satu buah Taraje
2. satu buah samak /Tikar
3. Boneka Cingcowong yang terbuat dari batok kelapa yang dilukis menjadi Putri cantik dengan badan terbuat dari Rangkaian bamboo yang diberi Baju dan sampur serta diberi kalung yang terbuat dari bunga melati

Cingcowong ini dimainkan oleh :
1. Satu orang (Pemandu upacara )
2. 2 orang pemegang sampur ketiaka digerakan (gerakan mirip jaelangkung )
3. 2 orang pemain/penabuh buyung yang dipukul pleh kipas/hihid dan satu orangnya lagi memainkan alat musik ceneng yang terbuat dari bahan kuningan property pendukung lainya yaitu :
Berupa sesajen seperti menyan,kaca,sisir,ember.

Pada jaman dahulu upacara ini sudah menjadi tradisi dan kalau selama 3 bulan hujan belum turun maka selalu dilakukan upacara meminta hujan yang dinamakan cingcowong di perkirakan umur seni cingcowong ini 632 tahun.

Perkembangan Cingcowong
Untuk melestarikan seni cingcowong Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Kuningan mencoba membuat satu tarian Cingcowong dan tarian ini merupakan salah satu usaha agar tidak menjadi punah pada pertunjukanya yaitu Cingcowong tidak lagi sebagai seni ritual tetapi sudah dikembangkan dan diangkat menjadi seni pertunjukan yang disesuaikan dengan perkembangan jaman sampai sekarang seni tari Cingcowong berkembang dan sering ditampilkan pada acara-acara serimonial baik kebutuhan menyambut tamu Pemerintah dan acara hiburan lainya.

Sumber Cerita : Bidang Kebudayaan
Dinas Pariwisata dan Kebudayaan
Kabupaten Kuningan


TAGS


-